belajar version control

Posted on Updated on


siang semuanya,sesuai dengan janji gw yah pada posting gw yang lalu yang berjudul mulai,berhenti dan mulai kembali,untuk lebih baik. pada postingan itu kan gw udah janji kalau gw mau mulai mengaktifkan kembali blog gw ini sekaligus sebagai tugas gw pada pelatihan python yang diadakan oleh yayasan airputih yang diajarkan oleh pak bos somat(akhmad safrudin) …

pada artikel ini gw mau ngasih tau tentang  version control,ini adalah materi pertama yang dijelaskan pada pelatihan gw kemarin.

langsung saja gw mulai,version control merupakan hal yang masih langka ditemukan di kalangan programmer Indonesia. Padahal kemampuan menggunakan version control adalah kemampuan wajib yang harus dimiliki oleh tim programmer.

Di seluruh dunia, ribuan programmer terlibat dalam pengembangan proyek opensouce, kolaborasi dalam skala raksasa seperti ini mustahil dilaksanakan tanpa adanya version control. Akan terjadi kekacauan jika kode sumber hanya diletakkan di website, kemudian dibagi ke semua programmer. Jika dua orang programmer bekerja dalam file yang sama, mereka akan saling menimpa pekerjaan temannya, dan jika terjadi kesalahan maka tidak akan mungkin mengembalikan keadaan kode ke keadaan sebelumnya tanpa usaha yang cukup besar.

Version control dapat membantu seorang/tim programmer pengembang perangkat lunak dengan menyediakan akses kepada setiap anggota tim tanpa harus saling menimpa pekerjaan anggota tim yang lain, seperti yang terjadi jika sebuah tim pengembang menggunakan sharing folder.

Version Control System Lokal

Kebanyakan orang melakukan pengontrolan versi dengan cara menyalin berkas-berkas pada direktori lain (mungkin dengan memberikan penanggalan pada direktori tersebut, jika mereka rajin). Metode seperti ini sangat umum karena sangat sederhana, namun cenderung rawan terhadap kesalahan. Anda akan sangat mudah lupa dimana direktori anda sedang berada, selain itu dapat pula terjadi ketidak sengajaan penulisan pada berkas yang salah atau menyalin pada berkas yang bukan anda maksudkan.

Untuk mengatasi permasalahan ini, para programmer mengembangkan berbagai VCS lokal yang memiliki sebuah basis data sederhana untuk menyimpan semua perubahan pada berkas yang berada dalam cakupan revision control.

diagram version control local

Version Control Systems Terpusat

Permasalahan berikutnya yang dihadapi adalah para pengembang perlu melakukan kolaborasi dengan pengembang pada sistem lainnya. Untuk mengatasi permasalahan ini maka dibangunlah Centralized Version Control Systems (CVCSs). Sistem ini, diantaranya CVS, Subversion, dan Perforce, memiliki sebuah server untuk menyimpan setiap versi berkas, dan beberapa klien yang dapat melakukan checkout berkas dari server pusat. Untuk beberapa tahun, sistem seperti ini menjadi standard untuk version control

diagram version control terpusat

Sistem seperti ini memiliki beberapa kelebihan, terutama jika dibandingkan dengan VCS lokal. Misalnya, setiap orang pada tingkat tertentu mengetahui apa yang orang lain lakukan pada proyek. Administrator memiliki kendali yang mantap atas siapa yang dapat melakukan apa; dan adalah jauh lebih mudah untuk mengelola sebuah CVCS dibandingkan menangani database lokal pada setiap client.

Walau demikian, sistem dengan tatanan seperti ini memiliki kelemahan serius. Kelemahan nyata yang direpresesntasikan oleh sistem dengan server terpusat. Jika server mati untuk beberapa jam, maka tidak ada seorangpun yang bisa berkolaborasi atau menyimpan perubahan terhadap apa yang mereka telah kerjakan. Jika harddisk yang menyimpan basisdata mengalami kerusakan, dan salinan yang beran belum tersimpan, anda akan kehilangan setiap perubahan dari proyek kecuali snapshot yang dimiliki oleh setiap kolaborator pada komputernya masing-masing. VCS lokal juga mengalami nasib yang sama jika anda menyimpan seluruh history perubahan proyek pada satu tempat, anda mempunyai resiko kehilangan semuanya.

Version Control System Terdistribusi

Inilah saatnya bagi Distributed Version Control Systems untuk mengambil tempat. dalam sebuah DVCS (seperti Git, Mercurial, Bazaar atau Darcs), klien tidak hanya melakukan checkout untuk snapshot terakhir setiap berkas, namun mereka (klien) memiliki salinan penuh dari repositori tersebut. Jadi, jika server mati, dan sistem berkolaborasi melalui server tersebut, maka klien manapun dapat mengirimkan salinan repositori tersebut kembali ke server. Setiap checkout pada DVCS merupakan sebuah backup dari keseluruhan data.


diagram distributed version control

Lebih jauh lagi, kebanyakan sistem seperti ini mampu menangani sejumlah remote repository dengan baik, jadi anda dapat melakukan kolaborasi dengan berbagai kelompok kolaborator dalam berbagai cara secara bersama-sama pada suatu proyek. Hal ini memungkinkan anda untuk menyusun beberapa jenis alur kerja yang tidak mungkin dilakukan pada sistem terpusat, seperti hierarchical model.

insyaallah postingan selanjutnya tentatang GIT.

sumber: 1

sumber : 2

2 thoughts on “belajar version control

    mengenal GIT « Ilmutambah Blog said:
    September 27, 2011 pukul 1:07 am

    […] gw sempatin buat artikel ini, yah sekalian gw mau nepatin janji gw pada artikel sebelumnya,yaitu belajar version control,pada akhir tulisan itu kan gw janji unutk membuat artikel tentang GIT, sekaligus  melunasi tugas […]

    pengenalan dasar pemrograman python « Ilmutambah Blog said:
    September 29, 2011 pukul 10:16 pm

    […] bwt mengikuti terus pelatihannya, pertemuan sebelumnya,atau pertemuan pertama kemarin ialah tentang version control dan […]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s